Pemblokiran Situs Jangan Bikin Chaos Cyber Tanah Air

Kamis, 05 Januari 2017 | 20:20
Share:
Facebook Share
Twitter Share
Google Plus Share
Ilustrasi

INDOPOS.CO.ID - Pakar keamanan cyber Pratama Persadha menyambut baik upaya pemerintah dalam meminimalkan tersebarnya konten negatif.

Namun dia juga menekankan keterbukaan Kementerian Komunikasi dan Informatika dalam merilis prosedur dan alasan sebuah situs diblokir.

Menurut dia, hal ini sangat baik. Namun, masyarakat harus tetap mendapatkan penjelasan yang proporsional dan jelas.

"Jangan sampai nanti malah terkesan represif. Apalagi untuk memblokir sebuah situs, terutama portal berita misalnya, perlu juga melibatkan Dewan Pers, kecuali bila situs yang diblokir memang tidak jelas kepemilikan dan keberadaannya,” kata Pratama, Kamis (5/1).

Chairman lembaga riset keamanan cyber Communication and Information System Security Research Center (CISSReC) ini menambahkan cukup riskan bila blokir-blokir ini tidak disertai hak dari para pemiliknya untuk melakukan penjelasan. "Ini berpotensi menimbulkan kegaduhan di masyarakat," tegasnya.

Pemerintah sebaiknya memberikan penjelasan bagaimana tahapan-tahapan dan alasan terperinci pemblokiran, sehingga bisa diterima masyarakat luas. “Pemerintah harus menghindari terjadinya chaos di wilayah cyber tanah air," ujarnya.

Pratama juga menambahkan pentingnya menghapus berita hoax di mesin pencari seperti Google. Hal ini dilakukan banyak negara, salah satunya Jerman. "Berita dan gambar yang dianggap menyesatkan masyarakat tidak hanya diblokir, namun juga dihilangkan dari mesin pencari di internet," katanya.(boy/jpnn)

 
     
 
Apa Reaksi Anda?
 Loading...
Suka
Suka
0%
Lucu
Lucu
0%
Sedih
Sedih
0%
Marah
Marah
0%
Kaget
Kaget
0%
Aneh
Aneh
0%
Takut
Takut
0%